Jaksa Agung: Rakyat Kecil Masih Rasakan Ketidakadilan

59
Jaksa Agung ST Burhanuddin. Foto Istimewa

“Hati nurani tidak ada di dalam buku. Kalau saudara masih melukai hati masyarakat saya akan tindak,…”  

Jakarta-Intipnews.com:Jaksa Agung ST Burhanuddin menilai masih ada ketidakadilan hukum yang dirasakan rakyat kecil. Karena itu, ia bakal melakukan diskresi atas beberapa perkara yang dinilai tidak adil dan menyita perhatian masyarakat.

“Ada beberapa perkara misalnya pencurian, yang terakhir itu di Sumatra Utara adalah karet yang harganya hanya 17 ribu rupiah, dan banyak lagi perkara-perakara yang betul-betul menyentuh hati rakyat kecil,” kata Burhanuddin di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin 24 Februari 2020.

Ia mengajak jajarannya untuk lebih merasakan penderitaan masyarakat yang tidak mendapatkan rasa keadilan hukum. Kendati demikian, Burhanuddin menegaskan bahwa ia tidak ada maksud untuk menyalahkan kejaksaan tinggi dan kejaksaan negeri, sebab keduanya hanya menjalankan sesuai aturan yang berlaku.

“Tetapi hati nurani tidak ada di dalam buku. Saya ingin mengajak teman-teman harus tetap memperhatikan rasa keadilan yang ada di masyarakat. Ini saya sampaikan mumpung para kajati ngumpul di sini,” ujarnya dalam acara  seminar nasional yang digelar DPD RI.

Dalam waktu dekat ia akan membuat aturan tersebut. Burharnuddin berharap kejati dan kejari melaksanakan aturan tersebut. “Kalau saudara masih melukai hati masyarakat saya akan tindak,” tegas Burhanuddin diikuti tepuk tangan undangan yang hadir.

Sebelumnya upaya jaksa agung tersebut mendapat respon positif. Praktisi Hukum yang juga Vice Presiden Kongres Advokat Indonesia [KAI] Aldwin Rahadian mengungkapkan, apa yang dilakukan Jaksa Agung ST Burhanuddin adalah angin segar bagi penegakkan hukum sekaligus penegakkan keadilan di Indonesia. *rpc