Keterlambatan Vaksinasi Dosis Kedua Tak Harus Ulangi dari Awal

13
Keterlambatan Vaksin

MedanIntipnews: Keterlambatan vaksinasi dosis kedua hingga dua minggu dari jadwal yang seharusnya, tidak menggagalkan vaksinasi dan tidak harus mengulang dari awal. Keterlambatan ini terjadi karena jumlah vaksin yang ada saat ini terbatas sehingga vaksinasi tahap kedua tertunda pelaksanaannya.

Masyarakat yang telah mengikuti vaksinasi dosis pertama diharapkan tenang menyusul keterlambatan vaksinasi dosis kedua. Meski vaksinasi dosis kedua terlambat hingga dua minggu dari jadwal yang seharusnya dilakukan, tidak menggagalkan vaksinasi dan tidak harus mengulang dari awal.

“Kita harapkan masyarakat tenang dan bisa mengerti, vaksinasi dosis kedua yang terlambat satu hari, dua hari hingga sampai dua Minggu dari jadwal yang seharusnya dilakukan penyuntikan kembali tidak menggagalkan vaksinasi dan tidak harus mengulang dari awal. Keterlambatan ini akan terus kami perbaiki, sebab jumlah vaksin yang didapatkan masih terbatas,” kata Wali Kota Medan Bobby Nasution saat door stop dengan wartawan di Balai Kota Medan, Rabu (4/8) petang.

Terkait keterlambatan vaksinasi tersebut, Bobby Nasution mengungkapkan, saat mengikuti rapat koordinasi dengan Menko Perekonomian dan Menteri kesehatan baru-baru ini telah disampaikan terkait kekurangan vaksin, sehingga menyebabkan tidak sedikit warga Kota Medan terlambat mengikuti vaksinasi tahap kedua dari jadwal yang seharusnya dilakukan vaksinasi.

Kemarin, ungkap Bobby Nasution, Pemko Medan telah mendapatkan sekitar 10.000 vial vaksin. Sedangkan vaksin yang dibutuhkan dari dosis satu sampai dua dibutuhkan 150.000 vial, artinya ada kekurangan sekitar 140.000 vaksin lagi. “Kita akan terus mintakan kepada Menteri Kesehatan, mudah-mudahan dalam Minggu pertama sampai Minggu kedua bulan ini, vaksin bisa stabil kembali,” ungkapnya.

Bahkan, jelas Bobby, Sekda Kota Medan saat mengikuti rapat tadi pagi mengatakan, vaksin segera turun dengan jumlah sekitar 70 juta vaksin yang akan disebar ke seluruh Indonesia, termasuk Kota Medan. Mudah-mudahan, harapnya, Kota Medan bisa mendapatkan vaksin sesuai dengan kebutuhannya.

Hingga saat ini, Bobby Nasution menerangkan, jumlah warga di Kota Medan yang telah divaksin sebesar 21,5 % dari 1,9 juta jiwa jumlah total warga. Namun dari jumlah tersebut, ada sekitar 151.000 warga yang harus mengikuti vaksinasi dosis kedua. “Kami akan mengupayakan terus dan minta kepada pemerintah pusat agar segera menurunkan vaksin, sebab kami faham masyarakat saat ini sangat membutuhkan vaksin dosis kedua tersebut,” terangnya.