Helpandi hukumannya disunat dan Merry Purba menangis divonis dalam kasus suap Tamin Sukardi. Foto Istimewa

Jakarta-Intipnews.com:Mahkamah Agung [MA] kembali memberikan potongan hukuman penjara terhadap terpidana kasus korupsi. MA menyunat hukuman eks Menteri Sosial Idrus Marham, dari lima tahun penjara menjadi 2 tahun.

Informasi dihimpin Intipnews.com, Selasa 3 Desember 2019, panitera Pengadilan Negeri Medan, Helpandi juga mendapatkan diskon hukuman dari MA. Helpandi terlibat kasus suap terkait perkara di Medan.

Dalam kasus tersebut turut menjerat hakim PN Medan Merry Purba yang menerima suap dari pengusaha Tamin Sukardi sebesar 280 dolar Singapura. Helpandi pun dijatuhkan vonis tujuh tahun penjara di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi [Tipikor] Jakarta Pusat, pada 4 April 2019.

Kemudian, Helpandi pun mengajukan kasasi ke MA dengan putusan dilakukan oleh tiga hakim MA, yakni Hakim P1, Suhadi; Hakim P2, Abdul Latief; dan Hakim P3 Krisna Harahap. Dalam putusan tersebut, MA menyunat hukuman Helpandi yang tadinya tujuh tahun menjadi enam tahun penjara.

Para terpidana yang sudah divonis dalam suap ini adalah Hakim Ad Hoc Merry Purba [divonis lima tahun penjara], pengusaha Tamin Sukardi [divonis lima tahun penjara], panitera PN Medan, Helpandi [divonis enam tahun penjara], dan Hadi Setiawan [divonis empat tahun penjara. *sc

  • Bagikan berita ini

TINGGALKAN BALASAN

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini