Selamat Jalan Pak As Atmadi

27
Selamat Jalan Pak As Atmadi

Salah seorang yang mendorongku untuk terjun ke dunia Jurnalistik, adalah beliau yang baru hari ini kudengar kabar berpulangnya… Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun

Beliau biasa disapa babe, tapi sebagai mahasiswanya, aku tetap memanggilnya Bapak. Aku sangat menghormati beliau, baik di kampus hingga kelak beliau menjadi atasanku di Harian Waspada, tempatku mengawali karier jurnalistik. Meski sangat humoris, tapi dalam bekerja, beliau lumayan galak dan keras. Apalagi saat memimpin rapat proyeksi.

Aku pernah terlambat masuk rapat dan saking takut akan kena bentakannya, aku sampai kelupaan membayar ongkos becak mesin yang mengantarku ke kantor. 

Beliau selalu memanggilku dengan panggilan Dedek, bukan Ade atau Adek. Saat mengetahui aku berpacaran dengan orang yang dia kenal, dia selalu menyebutku si Dedek buah hati kekasih Haris. 

Pak, selamat jalan…. Banyak sekali pelajaran yang telah Bapak berikan pada Dedek selama menjadi murid dan reporter yang Bapak pimpin, termasuk cara menulis yang baik, jangan berketiak ular.

Selamat Jalan Pak As Atmadi. Dedek bersaksi Bapak orang baik. Buat adikku Neli Ati dan ananda Amor, yang tabah ya… InsyaAllah Babe husnul khotimah. 

Foto ini aku jepret usai rapat proyeksi, di kedai Kak As, di belakang kantor Waspada, sekira tahun 1994. Canda dan tawanya khas sama seperti khasnya kalau dia sedang marah karena ada berita yang bobol. Selamat Jalan Pak As Atmadi.

Penulis: Ade Nur Sa’adah